Digital Love Disaster

Kenalan di Internet berujung bencana

Kenalan di Internet berujung bencana

Hari 12 di bulan 6, hujan masih setia menemani perjalanan orang-orang di kota Jogja. Pagi ini pun begitu, mendung sudah memberi tanda bagi orang-orang untuk bersiap. Hujan sebentar lagi datang. Dan di tengah pagi yang mendung beserta bayangan sang mantan, saya tertarik untuk menuliskan cerita tentang pengalaman cinta di dunia digital. Sebut saja judulnya Digital Love Disaster.

Loh, katanya cinta di dunia digital, kok malah jadi disaster? Tentu saja ada alasannya saya ngasih judul begitu. Walaupun secara personal saya tidak tahu apakah kalimat bahasa Inggris yang saya gunakan itu benar atau tidak (maklum aja, bahasa Inggris model begini belum dibahasa di ENGLITT, haha), namun bagi saya, judul itu cukup mewakilkan pengalaman saya dengan percintaan di dunia maya. Seperti apa ceritanya? Boleh lah disimak bareng-bareng. *Sruput Kopi*😀

Digital Love Disaster

Jadi begini, dulu gue termasuk orang yang doyan banget main internetan untuk hal-hal gak penting. Gue suka ngumpulin uang jajan buat maen di warnet bareng sohib gue. Dan di sana, yang gue lakuin cuma 3 hal. Yang pertama adalah buka situs ngakak.com, isinya humor-humor gitu. Yang kedua adalah buka situs sslazio.it, tapi isinya bahasa Italia semua, dan yang gue lakuin cuma ngeliatin gambar-gambar yang ada di sana, sambil sok-sokan menikmati gitu. Maklum, jaman dulu, bisa buka situs sebuah klub sepakbola secara langsung adalah sebuah kebanggaan tersendiri. Berasa jadi orang paling gaul gitu. Dan yang terakhir, ini yang paling penting, gua buka MIRC!

Tau kan MIRC? Semacam KakaoTalk atau Line atau WeChat jaman dulu. Bedanya adalah MIRC adalah sebuah fasilitas chatting yang random banget. Kita sama sekali gag bisa ngelacak siapa yang chattingan ama kita. Karena emang di MIRC hanya username (yang bisa kita ganti setiap saat) yang ditampilkan. Foto? Enggak ada. Nama asli? Gag ada juga. Status? Alamat asal? Makanan Favorit? Wanita idaman? Penghasilan sebulan? Apalagi itu, makin gag ada.

Dan gue suka banget mainan MIRC gitu. Nyamar jadi cewek, terus chatting ama cowok-cowok ganjen, dan coba ‘menimba’ ilmu dari mereka. Gue sering berjam-jam chatting sama cowok dan membiarkan dia godain gue sambil gue catetin trik yang menurut gue keren. Sayang, sampai sekarang trik-trik itu gag pernah bisa gue praktekkin.

Oke, itu sekilas tentang hobi gue MIRCan, tapi bukan itu inti cerita dari kesialan gue.

Waktu gue udah SMA, tiba-tiba abang gue beli modem dan bikin komputer gue di rumah bisa dipake internetan. Gue seneng banget, dengan adanya koneksi internet ini gue gak perlu ke warnet jam setengah 7 sebelum masuk sekolah biar dapet happy hour. Dengan adanya koneksi internet ini gue bisa ngisi kegiatan di rumah dengan hal-hal yang bermanfaat, seperti, emm, Nge-add ratusan orang di Friendster dalam semalam. Hmm, gue bakal jadi orang populer abis ini, yeah!

Tapi setelah sebulan gue punya koneksi internet yang lumayan, ternyata gue bosen juga. Nge-add orang, di approve sih, tapi abis itu disapa gak dibales. Padahal, bagi gue, sapaan gue di bagian testimoni profilnya itu udah keren banget. Biasanya gini sapaan gue buat temen baru gue di FS:

“Thx ea uda di app, shalam kenhal dariw Sholow! Cheers!” (jaga-jaga kalau lu gak pernah jadi anak alay gaul jaman dulu, terjemahan dari kalimat itu ialah: Thanks ya sudah diapprove, salam kenal dari Solo! Bersulang!)

Gag tau, rasanya jaman SMA tu kalau udah bisa nulis kayag gitu rasanya keren aja.

Akhirnya karena gue bosen dengan FS, gue mulai cari-cari alternatif lain. Buka situs Lazio, bahasanya itali semua. Buka situs porno, ceweknya gag ada yang tipe gue. Mau buka youtube, jaman itu belum tau kalau ada situs namanya Youtube. Akhirnya gue tetep ngerasa bosen.

Hingga akhirnya gue ngeliat icon MIRC di desktop gue.

Otak gue pun berkata, ‘Kenapa gag chattingan aja, sama orang random, sapa tau bisa jadiin pacar!’ Dan gue akhirnya putusin buat chattingan.

Untuk pertama kalinya di MIRC, gue akan menjadi cowok tulen. Bakal gue praktekkin ilmu chatting yang udah gue serap selama bertahun-tahun. Pikir gue.

Karena mau jadi cowok tulen, tentu namanya harus yang terkesan gentle dong. Nama gue di room waktu itu adalah ‘IAN_GANTENG’, macho kan? Gag tau kenapa gue pake underscore, kesannya keren aja gitu.

Lalu setelah itu gue pun langsung beraksi, setiap ada username yang berbau cewek, langsung aja gue sapa. Waktu itu di room banyak juga yang namanya cewek, kayag ‘Princezz Marie’, ‘Anggie_Queen’, ‘Bella cute’, dan lain-lain. (PS: sebenarnya tulisannya gag se’normal’ itu, tapi gue gag tega nulisnya, takut tangan gue tertular virus)

Gue langsung sapa aja mereka semua dengan gaya bahasa Inggris, ‘Hi’ bukan ‘Hai’. Berharap mereka bakal bales dengan ‘asl plz’ (sampai sekarang gue gag tahu apa singkatan dari itu).

Apes, gag ada yang bales.

Gue udah hampir putus asa dalam mencari temen chatting. Sepertinya hari ini bakal gue habiskan dengan menuliskan ‘hi’ yang tidak berbalas. Sampai kemudian gue ngeliat sebuah username yang menarik, ‘Cari cowok ganteng’. Wah, gue banget! Pikir gue.

Akhirnya, tanpa pikir panjang lagi, gue langsung nyapa dia. Hi.

Dan ternyata dia bales! Cepet banget balesnya! Ramah banget lagi. Singkat cerita, kita sudah berkenalan, namanya ternyata Valent, dan dia mengakui kegantengan gue walaupun belum liat foto gue.

Semuanya terkesan normal-normal saja. Sampai tiba-tiba dia mengajukan pertanyaan yang aneh, “Lo udah pernah ML belum?” Glup, kok cepet banget? Perasaan gue belum mraktekkin trik-trik simpenan gue. Pikir gue.

“Belum pernah” Jawab gue.

“Mau nyobain gag?” bales dia lagi.

Gue bingung, gue panik. Dan karena ngerasa mungkin emang cowok seumuran gue gini udah waktunya buat nyobain gituan, akhirnya gue bales, “Boleh aja, lihat foto lo dulu tapi.”

Ekspektasi gue, minimal kayag mbak yoona lah, :D

Ekspektasi gue, minimal kayag mbak yoona lah,😀

Akhirnya kita tukeran FS. Gue ngasih email FS gue ke dia, dan dia langsung nge add gue. Gue liatin profilnya. Emang bener namanya valent. Dia cowok, ganteng juga, putih, kurus, orang Jakarta. Oh…

Wait, what?

DIA COWOK?

Berarti?

SIAAAAAAL!

Jadi gue diajak ML, sama cowok? Itu mah bukan ML, yang ada gue cuma kena Tusbol dari elu bang! Sial.

Gue panik, langsung aja gue matiin komputer dan pergi tidur. Berharap yang baru aja gue alamin ini Cuma mimpi.

Keesokan harinya, gue liat di bagian testimoni profil FS gue ada comment baru,

“Kok tiba-tiba ilang?”

Dari Valent.

Mamah, aku kotor, aku hina.

***

PS: gue lupa istilah yang dipakai buat ngajak gue itu apa, sepertinya dia gak pake kata ML. Tapi gue beneran lupa, jadi gue bikin di tulisan ini dia nulisnya ML.

PPS: Tulisan ini merupakan tulisan yang gue sertakan dalam Lomba nulis di Blog dari komunitas Kancut Keblenger. Jika menang, nanti gue bisa dapet buku ‘Digital Love KK’ yang kayagnya keren abis. Gue bilang kayagnya, soalnya gue belum baca. Tapi dari kehebohannya di Twitter, gue jadi gak sabar buat baca tu buku. Salah satu penulisnya yang sangat gue kagumi di buku itu adalah Alitt Susanto. Meskipun dia kalah ganteng dari gue, tapi tulisannya keren abis! Serius! Baca aja tulisannya di shitlicous.com! Makanya, gue penasaran banget sama ni buku. Nih penampakannya:

Lomba digital love KK

Buku yang lagi pengen banget gue baca ini, covernya unyu

1 Komentar

Filed under Sehari-hari

One response to “Digital Love Disaster

  1. wekekeke
    ane bisa dapet istri dari internet😀
    keren ga? :v

Silahkan berkomentar dengan sopan dan asik. Insya Allah gue bakal kunjungan balik :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s