Ingin Kembali Ke SD

uploadLagi iseng-iseng nongkrong di facebook KBJ, eh saya nemu tawaran menarik dari mas Iwan Restiono untuk bermain PR. Hmm, sejujurnya saya tidak begitu tahu cara mainnya. Tapi berdasarkan contoh blog-blog lainnya, saya beranikan diri untuk ikutan nyamber aja. Nuwun sewu nggih mas dan mbak sekalian.🙂

Oke, jadi sekarang, saya akan memulai menulis cerita saya waktu di SD dulu. Sebenarnya dulu saya sudah pernah menuliskan cerita-cerita masa kecil saya waktu di SD. Ada dua tulisan sih, yang pertama adalah cerita saya waktu menjadi pemain bola andalan kampung, dan yang satunya tentang permainan keren di desa saya yang bernama “TTPPIPPBBYBJKBVKIHPKAMBBT”. Namun emang dasar saya yang doyan bercerita, maka saya akan menuliskan cerita lain di sini. Tentunya, yang lebih menjurus ke dunia SD.😀

Biasanya, saya menggunakan kata ganti ‘saya’ atau ‘aku’ di tulisan saya. Kalau ‘saya’ itu berarti biasa, sedang ‘aku’ lebih ke arah yang menuju mellow, hehe. Namun kali ini, karena kesannya santai, saya menggunakan kata ganti ‘gue’. Karena menurut saya, ‘gue’ lebih terkesan friendly dan enak dibaca tanpa ada renggang. Selain itu, saya juga ingin sekali-kali terlihat gahol dan keren getoh! (gaya anak alay)😀

***

Gue bukan anak spesial waktu SD. Anak ke empat, memasuki SD yang sudah dimasukkin oleh ke tiga kakak gue sebelumnya, yah, biasa banget lah! Namun ada yang berbeda dari gue. Berbeda dengan kakak-kakak gue yang nilainya biasa-biasa aja, gue sempat ranking 1 boy! Yupz, bener, gue sempet ranking 1. Sekali lagi gue ulang biar lebih dramatis, kali ini pake slow motion G..u..e d..a..p..e..t r..a..n..k..i..n..g..1!! Oke, gue akuin efek slow motion gue tadi justru bikin gue kelihatan gagap.

Tapi gue gag bakal bahas banyak soal ranking dan prestasi, karena ternyata gue gag keren-keren banget pada tahun berikutnya. Mending gue bahas ketololan gue waktu kelas VI aja. Selain karena pada waktu itu gue udah disunat, juga karena ingatan gue yang paling kuat tu ya pas kelas VI itu. Sebelumnya Lu jangan mikir kalo gue disunat pas kelas VI, gue disunat pas kelas V, oke? Clear kan?

Jadi dulu, gue memiliki reputasi yang cuku gemilang di dunia tulis menulis. Sejak kecil, tulisan gue sudah dikenali oleh guru-guru gue. Yap, terutama guru bahasa Indonesia. Sayangnya, reputasi tulisan gue yang terkenal itu adalah reputasi yang jelek. Asli, tulisan tangan gue jelek banget! Apalagi, waktu SD gue diharuskan menulis dengan huruf latin. Tulisan gue bener-bener mirip benang kusut yang basah abis diemut sama adik bayi. Pokoknya gag bentuk deh!

Suatu ketika, guru bahasa gue yang sudah gag sabar dengan tulisan abstrak gue marah-marah ke gue. Hingga akhirnya gue dibawa ke ruang guru. Itu pertama kalinya gue dipanggil ke ruang guru, dan gue merasa bersalah banget.

Awalnya gue Cuma dibentak-bentakin dikit ama guru gue, plus wali kelas gue, plus guru-guru lain yang gag ada kerjaan. Untungnya, penjaga sekolah yang lagi asik bersihin ruang guru gag ikut-ikutan marahin gue.

Dimarahin sih udah biasa. Gue bisa tahan. Tapi tiba-tiba, buku serba-serbi gue (waktu SD gue Cuma pake satu buku untuk semua mata pelajaran) yang tadinya aman-aman saja mulai dibuka oleh para guru. Dan gue inget, di buku itu ada tulisan coret-coretan gue yang berbunyi segala macam kata kasar. Semacam kamus pisuhan gitu lah! A-Z! Dan akhirnya??? Gue diharuskan memberikan surat panggilan ke orang tua gue. Sedih banget rasanya. Saat itu, satu-satunya cara yang bisa gue ambil adalah bekerja sama dengan 3 temen gue yang senasib ama gue (mereka juga dipanggil, tapi alasannya berbeda. Ada yang dipanggil karena gag pernah mandi, ada juga yang dipanggil karena mulutnya tak bisa diam). Kita sepakat buat….

Menangis!

Ya, ruang guru menjadi semacam arena masal untuk tangis-tangisan saat itu. Kita menangis dengan syahdu, berharap guru-guru akan iba dan orang tua tidak jadi dipanggil. Namun apes, gue dan temen-temen gue gag berhasil mengambil hati guru-guru gue. Mungkin karena akting nangis kita gag sebagus Nikita Willy atau Alyssa Soebandono kali ya? Ah, biarlah!

Ditolak sebelum menembak

Setelah tadi ada cerita sedih, maka yang sekarang gue pengen cerita yang… lebih sedih! Yah, gag papa lah, kata orang cerita sedih kalau diceritain bakal berkurang sedihnya. T.T

Dulu gue suka banget sama cewek. Dia manis, waktu kelas satu selalu memakai tas minnie mouse yang tembus pandang dan sepatu tak bertali yang lucu kalau dilihat. (lucu loh yaw, bukan LUTCHUW). Setelah kelas dua, gue ngeliat ada dua butiran hitam yang mengacaukan matanya. Dia kayag abis ditonjokin gitu deh. Setelah kasus yang sama menimpa pak presiden SBY, gue baru tahu kalau itu dinamakan kantung mata. Artinya, dia kekurangan tidur. Aduuuh, apa jangan-jangan dia mikirin gue mulu ya ampe kurang tidur? Aiiih!😀

Gue terus mendem perasaan gue ini sampai lulus SD. Dia tahu kalo gue suka (bukan nafsu, gue masih kecil) sama dia, tapi dia diem aja. Mungkin dalam pikiran anak Sdnya, “Ne kuncrut ngapain sih suka ama gue? Bikin gue susah ngedapetin si ‘itu’ deh!” Sekali lagi, mungkin. Hehe.

Tapi tanpa gue sangka, dia sekelas ama tetangga gue. Langsung aja gue tanya ke tetangga gue, “si ‘dia’ tuh suka ama enggak nis?”

Tetangga gue diem.

Selang beberapa hari, tetangga gue bilang kalo gue dapet surat dari ‘dia’. Lah, kok bisa? Gue kebingungan. Lalu kemudian tetangg gue bilang, “Kemarin pertanyaan lu gue tanyain ke ‘dia’” Buset!!

Akhirnya dengan perasaan deg-degan, gue buka surat cinta pertama gue itu. Dan intinya, gue ditolak! Padahal secara teknis, gue sama sekali belum nembak ‘dia’. T.T

Apalagi kalau baca suratnya, bener-bener miris. ‘Dia’ nulis suratnya tuh pake bahasa jawa super kasar, gag ada romantis-romantisnya. Masak dia panggil gue “KOE”. Emang gue anak monyet apa? Apalagi saat gue baca alesan ‘dia’ gag suka ama gue. Alasannya adalah seperti ini, (dalam translate bahasa indonesia) “Aku gag suka kamu bukan karena kamu jelek, bukan.”

Awalnya alasan itu sempat membuat gue seneng. Namun saat gue udah mulai gede dan tahu dikit-dikit yang namanya Psikologi. Gue sadar, bahwa maksud dari alasan itu adalah :

GUE JELEK BAGI DIA!

***

Post ini saya tautkan lagi kepada mas Vicky, mbak Black Dandelion, mungkin mas Rahmanu Hermawan juga mau ikutan? Saya tambahin lagi deh, buat mbak Anna Rhoyanni juga mbak Prima Nandana, juga buat mas kribo yang keren sekali Dimas Rahman Affandi (beneran kribo gag ya?) Hehe…

Kalau tertarik bikin jangan lupa ping balik kemari ya mas mbak,😀.

Sedikit Informasi, judul postingan ini bukan majas ironi, saya memang benar-benar ingin kembali ke SD.

Untuk balas dendam jajan robot-robotan seharga 500 rupiah yang dulu tidak pernah bisa saya beli!😀

12 Komentar

Filed under Gag jelas, Sehari-hari

12 responses to “Ingin Kembali Ke SD

  1. mbojosouvenir

    hehehehe iya sepertinya damai banget waktu kecil. DImana kita bisa mengkhayal apa saja, bermimpi apa saja😀 dan kadang tanpa disadari dari hasil khayal itu yang bisa mengembangkan otak kanan kita. Salam kenal teman🙂

  2. Robot-robotan kok jajan?😀

    Ehm, itu tag/link tugas selanjutnya dikasi ke teman yang belum ngerjain. Vicky sama Blackdandelions sudah ngerjain.🙂

  3. Ian Bood

    oh gitu thaw, haha, soalnya saya lihatnya dari contoh yg udah ngerjain, okok, coba saya link ke yang lain. terimakasih😀

  4. Ping-balik: Cerita Sekolah Dasar: Supersemar, Lomba dan Cinta Monyet. | I2Harmony Forever

  5. Walah paling banter di SD dulu saya cuma rangking 3. Habisnya ada dua atau tiga orang sekelas saya yang pinternya minta ampyuuun…😛

  6. Ian Bood

    haha, saya juga cuma dua kali kok mas, lainnya gag pernah 10 besar lagi, wkwkwk. Lagian gag penting juga, seumur-umur, saya gag pernah ditanyain sama calon mertua saya, “rankingmu waktu SD dulu berapa?”😀

  7. ha..ha…cerita yang aneh… piss !!!

  8. Ian Bood

    hahaha, memang masa kecil saya menyenangkan😀 terimakasih pak nurhadi sudah berkunjung😀

  9. jadi inget masa sd dulu . . .

    konyol banget xixixi
    tapi terkenang juga

  10. Ian Bood

    setuju mas, masa SD emg konyol, tapi tetep terkenang,😀

  11. memang masa-masa SD adalah masa yang indah🙂

  12. Ian Bood

    sepakat, indah dan ngangenin😀

Silahkan berkomentar dengan sopan dan asik. Insya Allah gue bakal kunjungan balik :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s